Breaking News
Home / Artikel / Inikah Nasib Semua Ibu Rumah Tangga?

Inikah Nasib Semua Ibu Rumah Tangga?

tired_mom.jpgSumber Cerita: Aku Baik-baik Saja – Buku Chicken Soup for the Parent’s Soul

Menjadi ibu adalah pengalaman paling penuh emosi dalam hidup seseorang. Seorang ibu menjadi anggota semacam mafia wanita – Janet Suzman

Rumah berantakan, piring-piring kotor.
Aku terlalu tua untuk ini, umurku tiga puluh lebih !
Mobil tidak bersih, rambutku kusut,
Dan aku sudah membelanjakan uang belanja minggu depan.

Pakaian kotor harus dicuci, anak-anak terlalu jorok,
Dan aku tak pernah punya waktu santai untuk berandai-andai.
Untuk semua pekerjaanku, waktuku tidak pernah cukup,
Pekerjaan tak pernah selesai, selalu ada yang belum beres.

Aku mengaca dan apa yang kulihat?
Seorang wanita asing bertampang kusut, di manakah diriku dulu yang cantik?
Semakin bergegas aku, semakin ketinggalan aku.
Hari ini adalah esok, dan aku belum bisa mengejarnya.

Anak-anakku cepat menjadi besar,
Aku merindukan masa kanak-kanak mereka yang hilang demi adu cepat itu.
Aku bekerja dan membersihkan rumah dan memasak, dan aku berkata
“Belajar dan bersihkan kamar kalian!” tak ada waktu untuk bermain.

Yah, entah mengapa, Tuhan memilih AKU untuk mengasuh tiga anak-anakNYA ini?
Aku hanya seorang manusia dan seorang ibu rumah tangga, tapi kenyataannya aku ini juga seorang sopir, koki, tukang kebun, guru, wasit dari pertengkaran anakku dan perawat yang pandai menyembuhkan luka.

Kadang-kadang, aku lupa bahwa jauh di dalam diriku,
Ada seorang wanita dengan bermacam-macam perasaan dan tadi malam,
wanita itu menangis.
Dia lelah, kesepian dan merasa tidak dihargai.
Dia ingin melihat bunga mekar dari biji yang ditanamnya.

Kemudian di tengah kekacauan dalam kecepatan y ang membingungkan,
Anak-anakku memandangku dan tepat ketika aku membutuhkannya,
mereka berkata “Ibu, aku sayang ibu” dan … aku merasa BAIK-BAIK SAJA!

Sukarto: Seorang ibu seringkali merupakan super human di rumah karena begitu banyak yang harus dilakukannya, termasuk mengasuh tambahan satu anak lagi yang dipanggilnya suami. Seringkali sebagai seorang suami dan anak-anak, kita tidak menyadari bagaimana capeknya baik fisik maupun perasaan dari seorang ibu yang mengasuh anak-anak jaman sekarang yang penuh energi yang terus bergerak dan hanya diam setelah kehabisan energi yaitu tidur…. zzzz… zzz… Dan di masa-masa kedamaian seperti itu, seorang ibu yang juga ingin istirahat seringkali harus melakukan sesuatu yang tidak bisa dilakukan saat anak-anaknya bangun, seperti membersihkan dan merapikan rumah. Dan tidak lama saat makhluk kecil itu berenergi penuh lagi, rumah yang baru saja bersih, jadi seperti tidak pernah dibersihkan arrgghh …

Marilah kita bersama-sama menghargai ibu atau mama kita yang telah menjalani proses yang luar biasa dalam membesarkan kita. Say: I Love You Mom…. Dan untuk para suami, hargai juga peran istri Anda yang telah bekerja keras tetapi mungkin tidak pernah cerita ke Anda karena dia tidak ingin menambah beban pikiran Anda. Say: I Love You

Komentar dan masukan tentang artikel ini akan sangat bermanfaat bagi semua orang. Silakan isi form komentar di bawah ini. Terimakasih sebelumnya !

Check Also

Mendidik Anak Ala Positive Parenting

Tidakkah Anda akan merasa lebih baik ketika orang yang otoritasnya lebih tinggi dari Anda, misal, …

27 comments

  1. Lelah, terabaikan, kehilangan jati diri, mungkin menjadi sebagian kisah dari wanita yang “hanya ibu rumah tangga” Tapi apakah itu benar adanya?

    Kelelahan, perasaan terabaikan , jati diri yang hilang, semua akan sirna tatkala melihat wajah damai anak-anak dalam lelap tidurnya, sentuhan lembut suami di akhir hari….

    Ya, hari ini wanita yang “hanya ibu rumah tangga” telah menyelesaikan tugas besar, mengurus rumah, anak-anak dan suami, bukankan itu suatu tugas yang mulia, jauh lebih pantas kalau “ibu rumah tangga” diganti menjadi “manager rumah tangga”
    yang punya kekuatan, kepercayaan diri, dan jati diri yang jelas.

    Salam hangat untuk semua Manager Rumah Tangga….
    Bunda Rhania

  2. wonder woman, super women or apa ajalah, apalagi kalo seorang wanita juga single parent, yang masih juga harus banting tulang mencari nafkah, menuntut ilmu di malam hari dan sebatang kara ketika sudah tidak ada lagi keluarga yang dititipi anak ketika pembantu pulang, bisa dibayangkan bagaimana kalang kabutnya, bagaimana harus bisa tetap mempertahankan prestasi anak di tengah minimnya waktu. tapi hidup memang harus diperjuangkan, so get your life woman!

  3. I can speak out loud that I’m BLESSED. As a mom, I also have to work and do the domestic chores everyday. But that’s not a heavy burden anymore when I saw my kids with their innovative idea to surprise me. I have 2 great kids who love me dearly.
    It does always amaze me to see their capacity to love and I’m very proud of them.
    In so many ways, I must admit that I still have to LEARN a great deal more from them.
    At the end of this note, I just want to say that I’m grateful being a mom!

  4. Terima kasih Bpk.Sukarto sudah mewakili perasaan seorang ibu. Memang tidak mudah menjalani kehidupan sebagai seorang ibu, karena beliau mempunyai tanggung jawab yang cukup besar. Baik didalam membuat rumah tangga yang hangat dan damai maupun dalam mendidik anak-anak untuk menjadi anak-anak yang baik, pintar dan bertanggung jawab. Dan hampir hari demi hari dilalui dengan setumpuk pekerjaan yang tidak pernah selesai. Salut bagi para ibu rumah tangga.

  5. kadang2 seorang suami tidak mengerti bahwa seorang ibu rumahtangga sebenarnya juga bekerja hanya bedanya kalau ibu rumahtangga bekerja tidak menghasilkan uang sedangkan suami bekerja meghasilkan uang. semoga para suami bisa lebih mengerti istri mereka. beribu jempol untuk para ibu

  6. saya terkesan sekali, memang seharusnya sebagai seorang suami kita harus lebih mau meluangkan waktu sebentar untuk merenungkan segala kebaikan, dan hal2 positif yang telah dilakukan oleh sang istri. Jangan gara2 kerja, uang dan segala macam hutang membuat kita sebagai suami menjadikan istri sebagai tempat pelampiasan. Beliau juga butuh kasih sayang dan cinta.
    Saya salut dengan dengan hypnoparenting yang berusaha merubah kehidupan para keluarga sehingga bisa berubah ke arah yang lebih positif dan bahagia. Semoga makin banyak keluarga yang tergugah dan mendapatkan kegembiraan. Amin!

  7. Untuk istriku tercinta,
    Terima kasih buat waktu yg telah engkau berikan untuk kedua anak-anak kita.
    Semua cinta ini akan tetap teringat sepanjang mereka ada dan tetap diceritakan ke keluarga mereka nanti, kelak saat mereka telah berkeluarga

  8. Terima kasih pak Sukamto yang telah mewakili para ibu diseluruh…

    Ibu rumah tangga jbukan berarti yang bekerja di rumah saja lho? banyak sekali wanita sekarang bekerja membanting tulang membantu suami demi kelancaran keuangan rumah tangga. bangun pagi subuh mengurusi suami dan anak-anak, menyiapkan sarapan pagi, mencuci, memasak dll. Setelah itu berangkat bekerja ke kantor, pulang bekerja masih harus membereskan pekerjaan yang tidak terselesaikan di pagi hari, mengajar anak-anak. seolah-olah istri harus bekerja tanpa henti. seperti pepatah seorang istri bekerja dari sebelum terbit matahari sampai mata suami terpejam. tapi melihat anak berprestasi….dan berhasil kelelahan lenyap,…lenyap. Hanya keiklasan yang menjadikan istri atau ibu rumah tangga tegar dan kuat.

    Semoga para keluarga yang membaca dapat terinspirasi dan para suami tergugah untuk selalu mengharagi, menyangi keluarga.

    Anti

  9. Perempuan adalah makhluk yang paling kuat yang diciptakan Tuhan. Sekalipun kaum ibu tak lagi terkungkung dalam rumah dan menunjukkan eksistensinya dalam dunia kerja, nuraninya yang paling dalam tak pernah berpaling dari anak dan keluarga. Mereka tetap menjadi bunga dalam keluarga, yang kehadirannya akan selalu dinanti oleh anak dan suami, untuk memberi kehangatan dan untuk menjadi bejana yang siap menampung segala perasaan marah, kecewa, kesedihan, ketidakpuasaan yang dialami anak dan suami di luar sana. Itulah mengapa, perempuan dianugerahi Tuhan airmata. Jadi, para suami, jangan remehkan airmata perempuan

  10. Terimakasih. Isteriku, Widya, adalah isteri yang sempurna buat kami: Arum, Laras, Satya dan aku. Maafkan kami Mam, kalau sering mengecewakan. We love you! Marilah senantiasa berjuang menjadi sempurna.

  11. Jgn pakai kata “HANYA” untuk ibu rumahtangga. Sebagian kita mkn blm sadar perannya dibalik kesuksesan yg ada. Bagi suami, anak-anak, sosial dan mungkin juga sebagian waktu mencari tambahan buat dapur ngebulnya seperti ibu saya, bisa saja dilakukan o/ yg namanya ibu rumah tangga. Ibu rumah tangga sbnrnya wanita serba bisa, sampai-sampai bisa nangis saking stressnya dengan berlipat peranannya ! hwaaa…

  12. IBU RUMAH TANGGA is a real survivor!!

  13. “YA ALLAH… BEGITU MULIA ENGKAU CIPTAKAN WANITA, YANG DAPAT MENJADI IBU DARI ANAK2 SEKALIGUS ISTRI DARI SUAMI DENGAN SEGALA TUGAS DAN TANGGUNG JAWABNYA”
    Masya Allah…,saya menangis membaca artikel ini,teringat kembali bagaimana dulu almarhumah ibu saya yang seratus persen hidupnya di abdikan sebagai ibu rumah tangga mengurus dan mendidik anak2nya,mengurus suami dan rumah tangga hingga anak2nya tumbuh besar dan dapat hidup mandiri, kemudian bapak saya pergi untuk selama-lamanya dan akhirnya beliau pun menyusul 3 tahun kemudian.
    Rasanya beliau berpulang setelah semua tugasnya sebagai istri dan ibu selesai.
    Luar biasa pengorbanan seorang ibu dan istri bagi anak2,suami dan keluarganya.
    Kini saya pun jadi semakin sadar dan menghargai betapa beratnya perjuangan istri saya menjadi ibu rumah tangga, terlebih lagi kini ia harus mengurus anak2 dan rumah tangga seorang diri sejak saya bekerja dan tinggal di luar negeri.
    Jadi tidaklah salah jika di katakan bahwa WANITA ADALAH PILAR SUATU NEGARA.
    I LOVE YOU IBU, I LOVE YOU ISTRIKU, semoga segala karunia Allah selalu bersama kalian dan hanya Allah lah yang dapat membalas segala jasa baik kalian terhadap hidup kami, Amien.

  14. Yah…wanita yang selama ini selalu dianggap lemah, selalu harus dilindungi, selalu dipandang sebelah mata ternyata memiliki kekuatan yang luar biasa. Memang terasa berat beban itu, memang terasa tak adil jika ingin berteriak tapi saya yakin jika semuanya ikhlas, pertolongan Allah akan datang, belum lagi balasan atas keikhlasannya. Salut buat seluruh ibu rumah tangga. Tetap semangat! juga salam untuk para single parent yang berjuang lebih dibanding yang lain. Doa seluruh muslimah menyertaimu:)

  15. Bila kita hitung-hitung, berapa kilometer perjalanan sang ibu tiap hari di rumah ? Bolak balik dari dapur – cuci – km tidur – belanja – anak kencing – njemur pakaian – nyiapin makan – dst. Kalau niat itu dilakukan lillahi ta’ala, insya Allah itu termasuk salah satu jihad fi sabilillah. Memang terkadang pula muncul ucapan yang emosional yang tidak disadari. Namun itulah variasi hidup. Peran mulianya luar biasa. Suami kadang cuma marah-marah minta dilayani trima matengnya. Kemuliaan ibu 3 x bapak. Perasaannya 9 x perasaan bapak. Di telapak kakinya ada surga. Tapi kenapa di neraka banyak ibu-ibu ? Ibu yang mana ? Semoga bukan ibu-ibu kita dan bukan ibu pertiwi. Ibu jari kali. Wassalam.

  16. …”Pakaian kotor harus dicuci, anak-anak terlalu jorok,
    Dan aku tak pernah punya waktu santai untuk berandai-andai.
    Untuk semua pekerjaanku, waktuku tidak pernah cukup,
    Pekerjaan tak pernah selesai, selalu ada yang belum beres.

    Aku mengaca dan apa yang kulihat ?
    Seorang wanita asing bertampang kusut, dimanakah diriku dulu yang cantik ?
    Semakin bergegas aku, semakin ketinggalan aku.
    Hari ini adalah esok, dan aku belum bisa mengejarnya.”…

    Apakah cerita diatas benar merupakan ungkapan jujur dari seorang ibu?Setelah saya membacanya, seolah mewakili seluruh rasa yang saya rasa selama ini. Saya ibu baru dengan bayi berusia 4 bulan. Melepaskan karir dan memilih tanpa bantuan orangtua,pembantu atau pengasuh saya menangani seluruh kegiatan dan peran saya sebagai istri dan ibu. Memastikan seluruhnya sesempurna mungkin bagi suami dan anak saya.
    Namun,selama ini saya selalu mengira saya bukanlah ibu yang baik karena perasaan-perasaan seperti di atas itu kerap muncul dibenak saya. Atas segala perasaan saya itu, banyak yang bilang saya mengalami baby blues-lah, tidak siap jadi ibu-lah, egois-lah,harus menerima konsekuensi menjadi istri dan ibu tanpa harus punya pikiran seperti itu.

    Mengapa tidak banyak saya mendengar seperti ungkapan perasaan diatas? Salahkah?Dosakah?

    Menurut saya dengan mengungkapkan perasaan itu, saya hanya ingin jujur dan tidak terus menerus membohongi diri atau sekedar menghibur diri dengan, pikiran-pikiran, menjadi ibu dan istri adalah tugas mulia, atau..”semua akan sirna tatkala melihat wajah damai anak-anak dalam lelap tidurnya, sentuhan lembut suami di akhir hari..” .

    Dan sekarang saya mengetahui, adalah hal yang manusiawi bila saya mengungkapkan pikiran diatas, tanpa harus merasa bersalah atau seolah saya tidak mencintai keluarga atau diri saya sebagai ibu dan juga istri.

  17. membaca artikel tersebut serasa mewakili perasaan semua ibu rumah tangga, rencana-rencana seorang ibu yang terpaksa pending karena alasan anak dan keluarga, terkesan klise sepertinya, tapi kadang hal tersebut begitu membuat tertekan bagi seorang ibu yang ingin mengejar rencana-rencana tersebut, akan tetapi ada kebahagiaan tersendiri ketika melihat anak-anak terurus, sehat dan perhatian suami, meski itu hanya ucapan “dik masakanmu enak..”melihat begitu lahapnya mereka makan. thanks for this article…

  18. artikel ini mengingatkan saya untuk selalu bersyukur atas karunia Tuhan berupa wanita-wanita yang sangat saya cintai yaitu Ibu yang sangat baik dan seorang Istri yang luar biasa…terima kasih Tuhan.

  19. ibu sy hanya bisa menemani hidup sy selama 13 tahun. mungkin waktu itu pikiran sy blm terbuka, mata sy blm luas memandang segala pengorbanan dan cinta kasih ibu. skrg sy sdg, msh & trs bljr mnjd ibu yg terbaik bg putri sy, eshal nayyara, 10 bln. sy br bs mrasakan sungguh besar & mulia tugas serta tanggung jwb seorang ibu. ibu.. I always love U!

  20. terharu membaca artikel dan responnya.
    buat saya pribadi, menjadi Ibu Rumah Tangga menjadikan saya seorang yang memiliki multitalenta. Saya mendadak bisa menciptakan lagu, menjadi koreografer, bisa menyanyi, mendongeng, menjadi juru masak hebat, manajer keuangan, guru andalan, teman bermain, teman berbagi… dan masih banyak lagi.
    Berbahagialah menjadi ibu rumah tangga…..kita bisa belajar banyak dari anak-anak kita.

  21. yang jelas saya tidak akan bisa menjadi IBU RUMAH TANGGA SEJATI…. pekerjaan itu terlalu berat buat saya, sebanarnya saya ingin mengasuh anak saya sendiri…. tapi denga pekerjaan rumah seabrek saya tidak yakin mampu…… SALUT BUAT IBU RUMAH TANGGA SEJATI!!!…..
    Salut buat Ibu ku tersayang dirumah yang merawat anakku ketika aku bekerja….
    Giliran kami membahagiakan ibu…
    Salut buat Mertuaku .. single parent yang bekerja sebagai TKI hanya untuk agar anaknya2 sekolah dan jadi pagawai…..
    sekarang.. dua anaknya berhasil dan giliran kami sekarang membahagiakannya…

  22. kini saya merasakan sendiri suka duka menjadi ibu, luar biasa ….lahir batin capeknya….saya berjalan dengan arus emosi yang pasang surut, begitu saya bergabung dengan sekolah orang tua, saya baca artikelnya satu persatu, saya baca buku karya bapak Ariesandi, saya seperti terlempar ke 20 tahun yang lalu di awal saya pertama menjadi seorang ibu, banyak hal salah yg saya lakukan terutama kepada anak2, saya bertekad akan selalu menuangi air yang terlanjur asin (seperti ungkapan bpk Ariesandi) hingga meluber, hingga rasa asin itu mudah2an berubah menjadi manis…Amin, thanks bpk Ariesandi, anda begitu banyak menginspirasi saya, para orangtua umumnya

  23. Saya sgt bersyukur bs menemukan SO. Sy merasa blm terlambat untuk berubah mjd ibu yang benar2 tulus. Terima kasih SO, inspirasikan terus hal2 yang baik bg semua orang.

  24. memang kita harus…bijak dan ngerti sebagai suami

  25. saya berhenti bekerja dan berkarir di kantor dengan penuh kesadaran bahwa anak adalah amanah saya dan suami, bukan siapa2… anak-anak adalah tanggung jawab orang tua nya… orang tua lah nanti yang ditanya di akhirat ttg anak2nya, bukan para suster atau para nenek/kakek…

    full time mother sering merasa frustasi dg kondisi mereka karena mereka kurang bisa membagi waktu dan mendelegasikan tugas2 rumah tangga kepada anak2 atau pembantu dg berbagai pertimbangan, jadi full time mother juga kudu punya keahlian, bgmn memisah2 masalah dan tugas siapa, sehingga tidak semua beban di bawa di pundak sendiri…

    konsep diri yang positif pun akan membangun pikiran positif.. ini yang harus selalu di pupuk… percayalah mommy2, banyak sekali ibu2 yang memilih untuk tidak berkarir di kantor, tapi amat bahagia sbg ibu rumah tangga dan amat menikmati peran tersebut sehingga bs mengantar anak-anak ke gerbang kehidupan yang jauh lebih baik…..

  26. untuk Rinda Puspasari (12 Maret 2008) bagaimana sekarang? anak udah tambah 2 tahun umurnya kan? Semoga Laki2 memilih wanita yang cantik hatinya yang bisa menjadi ibu anak2nya dan bukan hanya wanita cantik fisiknya saja..

  27. Artikel di atas mewakili seluruh kaum ibu di dunia. Terlepas dari bagaimana qta selalu ingin dilihat baik dan sempurna dalam mengurus anak dan suami, kita juga manusia yg punya perasaan, dan seringkali punya banyak keterbatasan.

    Saya sendiri melepas masa single saya yg mapan dan meriah karena datangnya jodoh sungguh tak terhindarkan, mau sembunyi di kolong langit manapun, kalau sudah jodoh yaaa…begitulah, singkat cerita menikah juga.

    Ikut mertua sat ini dengan posisi rumah yg jauuuuuuuuuuuuuuuuuuh skali dari kantor saya, juga demi anak dan suami, kebetulan kami belum sanggup beli rumah sendiri, juga butuh mertua untuk merawat anak selagi kami bekerja. Kadang, dengan kelelahan yang luar biasa, saya bisa menangis di kreta, tak tau lagi apa yg ingin saya keluhkan pada Tuhan. Keadaan inipun mungkin belum cukup parah sampai suatu ketika, posisi saya yg seharusnya jadi tulang rusuk, harus jadi tulang punggung juga.

    Saya tak menyalahkan siapapun ataupun takdir. Hanya saja, seandainya suami lebih menunjukkan empatinya, atau mungkin sesekali menunjukkan perhatian, kasih sayang dan sdikit appreciation karena saya sanggup menjadi tulang rusuk skaligus tulang punggung, bukan karena ingin menunjukkan kemampuan, tp lebih krn pengorbanan agar keluarga bisa tetap bertahan hidup, sbenarnya sesulit apapun dan selelah apapun saya, tidak masalah. Yg berat itu bukan rasa lelah dan kewalahannya, yg berat itu adalah perasaan terbuang dan terinjak2 bahkan most of the time being taken for granted. Dengan sedikit waktu di rumah, banyak waktu di kantor dan lebih banyak lagi waktu terbuang diperjalanan, otomatis waktu saya yg sangat minim dgn anak saya manfaatkan semaksimal mungkin, seringkali mengorbankan waktu tidur saya, padahal saya jg bukannya harus jaga kesehatan ya krn harus bekerja lagi cari sesuap nasi ya besokannnya??? Singkat kata saya terkena depresi dan insomnia gara2 ini.

    Wahai para suami, knapa kalian dulu mengejar2 kami? Bersumpah mencintai kami seumur hidup? Berjuang keras untuk melamar dan menikahi kami, Jika pada akhirnya cinta kalian tak terbukti??

    Badanqu tidak selangsing dulu, kulitpun kini hitam terbakar matahari tiap brangkat kerja, wajahpun kusut yaris tanpa senyum krn termakan stress dan lelah, smua akibat pengorbanan kami untuk menciptakan rumah tangga yg indah bagi kalian para suami.

    Kami lelah, capek, exhausted, tired, overly worked out, tak adakah sedikit niat kalian meringankan beban kami…? Bukannya kami tidak bersyukur telah bersuami, tapi kalo’ bisa miliiih, hadeeeeeeuuuuh…..

    aqu capek, mau nangis dulu…..